Filipi adalah salah satu surat Paulus yang paling tidak rasmi. Dengan gereja ini dia tidak merasakan keperluan untuk menegaskan kuasa kerasulannya. Terserlah kasih sayangnya yang meluap-luap kepada mereka. Dia juga membenarkan mereka menghantar wang kepadanya, yang sangat luar biasa baginya. Kegembiraan dalam penderitaan adalah tema yang luar biasa dalam surat ini. Paul dipenjarakan, namun dia menggunakan istilah untuk kegembiraan (kata nama dan kata kerja) lebih enam belas kali. Kedamaian dan harapannya tidak didasarkan pada keadaan, tetapi pada pengenalan Kristus (3:10) dan mengejar hadiah itu sebagai cita-cita tertingginya. Semuanya adalah tahi berbanding dengan matlamat ini (3:8). Pendekatan pengarang terhadap siri ulasan ini adalah kebaktian dengan banyak aplikasi praktikal.